Bumiku Pijak, Keluar dari Bumi

bumi.jpg

“Mah, bagaimana bisa keluar dari Bumi? Pertanyaan yang berulang ditanyakan oleh  anak umur 4 tahun.

Pertanyaan yang spontan, meski sering diucapkan. Aku tidak heran mengapa pertanyaan itu menyembul di otak anakku yang bungsu. Karena beberapa kali dia melihat tayangan video tata surya, dan menanyakan kepadaku nama-nama benda yang bergerak di video itu. Aku menyebutkannya kadang sembarang, namun yang hafal dan akrab dengan ku, itulah bumi. Berbeda dengan benda lain, bumi berwara biru. Aku ceritkan bahwa bumi banyak mengandung air, dan air itu adalah sumber kehidupan utama bagi makhluk hidup. Anak sekecil itu entah paham atau tidak aku rasa tidak masalah.

Kebiasaan berfikir yang terbalaik dan melawan arah fikir inilah yang membuat bahasa anak ini berbeda. Saat cerita bumi, maka dia akan berfikir bagaimana keluar dari bumi.  Begitu pula saat bermain, misalnya saja main tanah, aku bilang “di tanah banyak cacing” ringan anak itu akan menjawab, “aku mau cacing”.   Ku rasa dia menjawab demikian untuk mempertahanan apa yang dilakukannya agar tidak cepat berlalu. Saat main diluar panas terik, aku katakan, “main diluar panas, ayo masuk ke dalam”. Bisa dibayangkan dia akan jawab apa untuk mempertahankan kemauannya. Yap. “aku mau panas-panas”.

Tidak begitu banyak menarik dari kebiasaan itu, karena mungkin masih dini, dan juga pola jawaban yang sudah bisa ditebak. Tetapi ada hal yang ikut terpikir dibenakku saat bicara bumi. Tempat kehidupan ini berlangsung. Tempat bersemayam jasad kaku di dalamnya, karena ruh tentu telah lepas entah ada dibagian mana.

Kehidupan menghadiran kesenangan, kebahagiaan, kesedihan, kemalangan dan bermacam perasaan menyertai setiap lakon dalam hidup ini. Di bumi, tempat segala amal terkumpul untuk bekal perjalanan. Karena bukan bumi tempat akhir dari kehidupan manusia ini. ada perjalanan panjang yang menetukan kebagiaan dan penderitaan abadi.  Maka siapa pun berharap kebahagiaan yang abadi.

Hidup setelah mati, sesuatu yang sangat misteri. Aku membayangkan bisa berjumpa dengan orang-orang yang aku kenal dalam kebahagiaan. Entahlah apa yang dilakukan di sana. Sangat tidak mudah difahami, yang pasti dunia ini jembatan, kehidupan yang singkat untuk menuju keabadian. Segala amal akan ditentukan balasnnya di akhir nanti.

Tentu di antara kita tidak ada yang memiiki amalan yang seragam. Sehiangga nanti jika diperhitungkan amal akan masuk pada tempat yang sama. Ya, tentu tidak sesederhana memesan tiket nonton bioskop, yang bisa tentukan tempat mana  kita bisa duduk bersama.

Setiap kita berbeda. Beramal yang serupa pun belum tentu mendapat balasan yang sama.  Beramal banyak pun belum tentu akan dapat membayar syurga. Karena syurga tidak berlabel harga sepersekian amal. Sungguh tidak bisa dapat kita prediksikan amal dan balasan dari semua apa yang kita kerjakan, kecuali mengharap keridhoan dari yang Maha memiliki segalanya. Allahu Robbii…

Menerawang jauh, bumi tempat yang kini bisa kurasakan hembusan udara, tetesan air dan hiruk pikuk kehidupan. Hal yang sama dapat dinikmati setiap yang bernyawa. Yang membedakan di antara kita, seberapa besar tanda syukurmu atas semua ini.

Khayalku, anakku…

Terbang tinggi ke atas sana, kau akan keluar dari bumi.

Singgah di bulan, melonggok mars

Berkejaran bersama gemintang

Bila segala materil ini memberatkan

Terbanglah dengan segala makna kebaikan

Ringan, menghujam, bercahaya dan cepat bagai kilat

Hatimu yang menentukan

Amalmu yang menguatkan

 

Di Bumi, 17 Juli 2016.

 

Advertisements

Tips Menumbuhkan Sikap Positif

Setiap kita tumbuh dengan beragam pengalaman hidup. Sejak mula bayi hingga terus bertambah usia, bertambah pula pengalaman. Belajar adalah salah satu pengalaman, kehidupan diluar pun menjadi pengalaman.  Seiring waktu begitu padat hari-hari dengan beragam pengalaman.

Setiap hari adalah kehidupan baru. Tidak pernah sekalipun kita mengalami keadaan yang sama. Karena sesunguhnya meski kejadian sama, waktu sudah berbeda, cara sikap tidak akan selalu sama, tempat dan waktu yang menandai saja bisa berbeda,  belum lagi sikap diri dan sekitaran juga membuat beda. Setiap hari memang berkah hidup yang patut dimaknai dan disyukuri.

Setiap hari dalam sekian detik ke depan, tidak pernah ada yang bisa mengira apa yang bakal terjadi. terlebih kematian adalah misteri yang akan mendatangi siapa pun. Jika memahami hakikat hidup di dunia  maka setiap kita akan mengambil sikap sesuai dengan apa yang menjadi keyakinannya.

Hidup bagi orang yang berkeyakinan bahwa ini sementara sebagai tempat beramal sebagai bekal kembali pada kehidupan yang panjang di alam akhir akan berbeda sikap hidup dengan orang yang berkeyakinan hidup ini hanya sekali dan tidak akan ada kehidupan lagi. inilah keyakinan.

Bagi yang berkeyakinan hidup di dunia ini sementara dan tempat beramal, maka hidup tidak ubah seperti menikmati perjalanan untuk pulang. Meski di perjalanan itu menarik hati dan menyenangkan, tidak boleh lena, karena ada yang lebih dirindu untuk segera pulang dan sampai di tempat yang telah memberikan kenyamanan hati dan pikiran. Bertemu dengan yang begitu amat berjasa dalam keseluruhan hidup.

Tidak mudah mengawal hari agar tetap memiliki sikap yang baik. Keseluruhan kualitas kerja ditentukan oleh sikap, niat dan motivasi yang ada dalam diri. Karena itu memperbaiki bagian dalam diri ini jauh lebih penting untuk didahulukan dibenamkan dalam diri.

Ini beberpa pengingat diri agar memilii sikap hidup yang baik dalam diri:

  1. Syukuri anugerah hidup

Dalam kondisi apapun saat ini, selama ada nafas artinya kita masih hidup, diberi kesempatan menikmati dunia dengan cara yang kita sanggup.  Bagi yang tidak terhambat dengan kesehatan fisik dapat banyak amal bisa diperbuat. Peduli dengan sesame, karena hakikat kebaikan amal dan kualitas diri adalah kebermanfaatan terhadap sesama. Karena itu membangun empati dan beramal sholeh dengan ikhlas sebagai tanda syukuri nikmat hidup. tidak boleh lepas beramal baik bagi yang dirundung malang dan sakit, memahami makna sakit dan begitu besar pahala menerima sakit, bersabar dan bersemangat untuk berobat agar sembuh, serta tidak meninggalkan kewajiban ibadah adalah yang terbaik yang bisa dilakukan. Sebagai wujud syukur atas nikmat hidup saat sakit.

 

 

  1. berfikir positif

Pikiran mempengaruhi cara sikap. Pikir yang baik akan membimbing sikap dan cara berperilaku yang baik. Pengalaman kurang baik berulang yang tidak disikapi dengan baik pun akan menjadi pola buruk dalam mensikapi pengalaman yang serupa. Karena itu perlu lingkungan, atmosfir yang kondusif. Jika berkeluarga, ciptakan keluarga yang ramah anak, isteri, suami dan lingkungan luar. Tanamkan sikap-sikap positif pada anak. Anak belum banyak pengalaman, kadang mudah mengeluarkan kata yang kurang syukur tehadap pemberian terutama dari  orangtua. Padahal bisa jadi orangta melakukan untuk anak dengan susah payah. Bisa menjadi emosi yang negatif jika tidak memahami akan kekurangan dan cara memupuk perilaku positif. Berikan makna melalui pengalaman yang dapat menumbuhkan anak akan kecintaan terhadap anak-anak yang kekurangan, tidak ada ayah ibu, dan hidup dalam asuhan orang lain. Berbagi pengalaman ini anak akan memiliki cara pandang yang baru dalam mensikapi hidupnya sendiri. Banyak cara menumbuhkan sikap positif, dengan memahami apa yang didapat kini adalah yang terbaik yang Allah berikan, maka terima, sukuri dan nikmati keindahan-keindahan dari rasa syukur yang akan tumbuh di tempat yang tidak disangka.

  1. tambahkan ilmu pengetahuan

Ilmu yang mengawal kehidupan dan mengarahkan pemiliki ilmu pada jalan-jalan yang lebih baik. Untuk bisa memiliki sikap-sikap yang baik, maka menambahakan ilmu akan suatu hal yang kita hadapi akan memberikan cara pandang baru dan beda. Cinta ilmu tidak selalu di bangku kelas untuk menimbanya, dalam kehidupan banya ilmu berserak yang bisa didalami. Banyak sumber yang bisa diselami. Melalui tulisan, atau bertemu dan mendengar langsung dengan ahlinya sangat memungkinkan. Tidak ada batas waktu usia untuk mencari ilmu, selama masih hidup tidak boleh lepas dari mencari ilmu. Banyak ragam ilmu, tentu ilmu yang bermanfaat bagi kehidupan yang baik adalah ilmu yang terbaik.

Kali ini cukup tiga di atas sebagai jalan mengarahkan kepada sikap yang baik dalam memupuk kualiatas diri yang baik. Itu pun  jika dilakukan akan tumbuh kembangan hal baik di dalamnya, seperti optimism dan menghargai orang lain. Tentu bukan hal mudah untuk bisa jalankan ketiga hal  itu dan juga bukan perkara sulit, jika berniat dan memiliki kekuatan diri untuk mengubah diri menjadi lebih baik bermohonlah kekuatan kepada Allah, semoga Allah beri kekuatan dan konsistensi dalam kebaikan.